Menko Marves Luhut: Subsidi Energi Melonjak, Lebih Baik Dialokasikan ke Pembangunan Infrastruktur

Advenia Elizabeth
.
Minggu, 04 September 2022 | 07:15 WIB
Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Panjaitan(foto SINDOnews)

Medan, iNewsMadiun.idMenteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Luhut Binsar Pandjaitan mengatakan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) subsidi yang sudah ditetapkan saat ini tidak akan membuat rakyat menderita. 

Pasalnya, keputusan tersebut telah dipersiapkan dengan matang dan dilakukan dengan hati-hati 

 

"Kenaikan harga BBM itu sudah kita hitung bahwa itu yang terbaik daripada tidak menaikkan BBM," ujar Luhut di Institut Teknologi Del, Toba, Sumatera Utara, Sabtu (3/9/2022).

Luhut sebagai yang ikut memutuskan kebijakan tersebut menjamin bahwa keputusan menaikkan harga BBM tidak bermaksud untuk mencederai masyarakat. 

"Pemerintah tidak akan mencederai rakyatnya. Saya jamin karena saya di pemerintah dan saya ikut penentu policy. Dan saya katakan tadi tidak mau saya lihat ada generasi Indonesia karena policy kita ikut jadi menderita," sambungnya. 

Dia meminta masyarakat untuk mendukung langkah yang sudah diambil pemerintah.

"Semua rencana sudah kita buat secara terbuka membuat Indonesia menjadi kompetitif," kata dia.

Luhut mengatakan bahwa subsidi dan kompensasi energi tahun ini telah melonjak Rp 502,4 triliun. Sebab itu, lebih baik dialokasikan untuk belanja pemerintah lain seperti pembangunan infrastruktur

Seperti contohnya, pembangunan jalan tol yang akan menghubungkan Pematang Siantar menuju destinasi wisata prioritas Danau Toba hanya membutuhkan dana Rp 6 triliun. 

"Dengan pengembangan ini, jarak tempuh perjalanan menjadi lebih singkat," kata dia.

iNewsMadiun

Editor : Arif Handono
Bagikan Artikel Ini